Master Kids SEO

Membahas About SEO dan Lainya

Sinopsis Mohabbatein ANTV Episode 252 Tayang Hari Ini Sabtu 8 April 2017

Masterkids SEO - Sinopsis Mohabbatein ANTV Episode 252 Tayang Hari Ini Sabtu 8 April 2017, Ibu Ishita mnghentikan Shagun. Ibu Ishita " jangan pergi melihat Raman & Ishita, aku seperti Ibumu, aku memintamu ,aku bisa mengerti apa yg terjadi di dalam hatimu, Ishita diadakan utk hati Raman, dia akan pergi bersamanya, aku telah melihat wajahmu & ekspresimu, kau merasa sedih & marah, tapi Ishita tdak memiliki apa-apa di dalam hatinya, dia kembali pada waktu itu ketika kau & Raman akan menikah, dia tdak datang utk menghancurkan rumah mu, dia hanya di sini utk Ruhi , kita tahu kembalinya Ruhi adalah penting, jangan berpikir Ishu akan merebut Raman darimu, percaya pada Ishu.
Sinopsis Mohabbatein ANTV Episode 252 Tayang Hari Ini Sabtu 8 April 2017

Ishita " Raman hakim bertemu dgnku. Dua preman datang ke sana & meminta mereka yg mereka Mr & Mrs Agarwal.
Ishita & Raman mengatakan ya.
Preman duduk di sana.
Raman " ini meja kami.
Preman meminta mereka utk tdak bergerak, atau mereka akan menembak, & menunjukkan pistol.
Raman & Ishita terkejut.

Preman meminta uang, kalau tdak dia akan menembak mereka. Raman " apa cara dgn ini utk meminta uang, kita bukam Agarwals.
Preman " kau hanya mengarang, jangan berbohong sekarang, kita tahu kau berjudi.
Ishita " kapan kau mulai berjudi?

Raman " hentikan, kau kehilangan akal karna berpikir seperti ini.
Preman " jangan ber pura2 cerdas, jumlahnya besar, 50 crores.
Ishita " kau salah, dia takut utk mengambil pinjaman kecil, dia tdak bisa melakukan hal ini.
Preman meminta Raman utk ikut dgn mereka, atau Mereka akan membawa Ishita.
Raman " ambil saja Ishita bersamamu, aku akan memberikan 50 crores.
Ishita mengingatkan Raman tentang Ruhi.
Raman " aku mencintainya , dia adalah hidupku, kami berdua akan pergi bersama.
Ruhi & hakim melihatnya.
Preman " ini bukan piknik, ikut dgn kita secara diam-diam.
Raman & Ishita pergi bersama mereka.
Ruhi berpikir " kemana Raman & Ishita pergi & orang-orang itu.

Raman & Ishita menjelaskan kepada preman.
Raman " kami datang ke sini sebagai Bhallas & menjadi Agarwals utk mendapatkan meja.
Ishita juga menjelaskan hal yg sama.
Preman " kau membodohi kami, berikan kami uang.
Raman " baik-lah, ikut dgnku, aku punya uang di dalam mobil.
Pria " aku akan menembak di sana jika kau menipu.
Mereka mengunci diri didalam mobil.
Ishita " aku tdak mendapatkan kuncinya.
Raman " mengapa kau mendapatkan seperti tas besar.
Ishita mendapatkan kunci.
Raman " aku akan mengemudi.
Raman tdak mampu utk menghidupkan mobil.
Raman " Ayahmu harus membawa sepeda ini bukannya mobil bekas ini.
Ishita " mereka telah datang.
Preman datang ke sana & mencoba utk memecahkan mobil.
mobil mulai berjalan.

Raman & Ishita pergi.
Ishita " terima kasih Tuhan, kami diselamatkan dari
masalah.
Raman " kau membuat masalah, kau berbohong utk mendapatkan meja.
Ishita " aku melakukan
itu utk meja.
Raman " mereka akan mendapatkan kita, & Agarwals juga, bagaimana kita harus waspada Agarwals.
Ishita memanggil seseorang.
Ishita " aku Mrs Agarwal, kami telah memesan di sana, akankah kau mengirim pesanan ke rumah kami, kami harus menegaskan kembali alamatnya.
Ishita menghentikan Raman.
Ishita " apa pun.
Ishita mencatat alamat Agarwals.
Ishita mengucapkan terima kasih.
Ishita menyimpan alamatnya.
Ishita " Raman aku membantu tanpa pamrih.
Raman " kebiasaan memata-mataimu tdak pergi setelah bertahun-tahun.
Raman " bahkan kekasaranmu. Sinopsis Mohabbatein ANTV Episode 252

Adi & Aaliya bertemu di kompleks.
Aaliya bertanya tentang Ishita.
Aditya " dia pergi makan malam dgn Ayah, apa yg terjadi, kau baik-baik saja.?
Aaliya " aku datang utk membawa Ibu ,ini hari ayah, aku pikir memberi kejutan pada Ayah dgn makan malam kecil, aku pikir ini tdak akan terjadi, Ayah & Ibu tdak bisa bersama.
Aditya " maaf, aku tdak bisa mengatakan Ibu Ishita & Paman Mani bisa bersama, karena Ibu Ishita selalu mencintai ayah Raman.

Aaliya " aku pikir aku harus pergi.
Aditya " aku tahu persahabatan kita tdak dimulai dgn baik, kita masih berteman, tdak akankah kau berbagi perasaanmu.
Aaliya menangis.
Aaliya " aku sangat khawatir utk Ayah, dia memiliki kebiasaan utk menahan rasa sakit diam-diam, Ayah & Ibu mirip, mereka tdak berbagi rasa sakit, Ibu kuat, Ayah tdak, Ayah mencintai Ibu & bisa melakukan apa saja baginya, ketika aku melihat rasa sakit di matanya, aku berharap mereka tdak bertemu.

Aditya " Paman Mihir mengatakan padaku, ketika orang pergi dari hidup kita, kita harus percaya orang itu tdak utk kita, kita memiliki seseorang dalam takdir kita, kita harus menemukan orang itu, seseorang mendapat orang yg mudah & seseorang dgn kesulitan, akan ada seseorang utk Ayahmu, aku ingin kau utk menemukan seseorang yg akan mencintai Ayahmu.
Aaliya " aku tdak tahu Mihir begitu .
Aditya " paman Mihir kehilangan cintanya, dia sangat dingin, dia lupa segalanya & pindah, dia berhasil, aku benar-benar bangga, setelah Ibu Ishi pergi, Ayah dulu di dunianya sendiri, paman Mihir adalah teman terbaikku.
Aaliya mengucapkan terima kasih.
Aaliya " aku pikir aku harus berterima kasih kepada Mihir juga, aku harus pergi sekarang.
Aditya " Ayahmu membutuhkanmu, kau harus tetap berada di sana utknya.
Aaliya " aku akan pergi.

Raman & Ishita sampai di rumah Agarwal.
Raman membunyikan bel.
Raman " aku pikir dia takut pada preman.
Ishita " kita akan mendobrak pintu.
Raman " ide terbaik.
Ishita " tdak dgn cara ini.
Ishira mencoba memakai jepit rambutnya.
Raman " kau seperti pencuri juga.
Ishita " kau tdak melihat bakatku.. Mereka mencari Agarwals.
Raman " mereka meninggalkan rumah & kita terperangkap, lihat rumahnya,aku tdak berpikir mereka punya uang, Agarwal menulis surat utk preman.
Raman membaca ""maaf aku tdak bisa mengembalikan uangnya, aku akan mengaturnya nanti,aku sedang membawa istriku pada tour dunia, aku mencintainya , tunggu & aku akan datang kembali & membayar uang itu" Ishita " begitu manis.
Raman " Agarwal adalah orang bodoh.
Ishita " dia begitu baik, dia berpikir istrinya bahkan saat memiliki masalah besar di kepalanya.
Preman datang ke sana.
Ishita " mereka datang ke sini.
Raman " kita akan pergi dari pintu belakang.
Preman mencari mereka.

Mereka melihat beberapa pintu di sana.

Ruhi dgn hakim.
Hakim " Ruhi mengapa kau tdak makan apa-apa.?
Ruhi " aku mencari pelayan, jusnya tdak datang sampai sekarang.
Hakim " aku tahu kau mencari Raman & Ishita, mungkin mereka pergi utk drive, mereka tampak dalam suasana hati yg romantis. Ruhi melihat Shagun.
Ruhi " aku akan pergi & mendapatkan jus.

Ishita & Raman sampai di rumah. Ishita " Raman apakah kau yakin kita harus masuk ke dalam rumah, orang lain akan mendapatkan resiko juga, preman akan mengikuti kita.
Raman " tdak, aku telah melihatnya , tdak ada yg mengikuti kita, mungkin preman membaca surat itu & mengerti kita bukan Agarwals.
Shagun " Ruhi aku datang utk makan malam, tdak ada satu orangpun di rumah.
Ruhi " benar, kau datang tanpa reservasi.
Shagun " ya, aku tdak tahu itu akan jadi begini.
Ruhi " jangan berbohong lagi, Raman & Ishita tdak di sini, mereka pergi, aku tahu kau datang utk melihat mereka.
Shagun " tdak seperti itu, aku akan pergi.
Hakim " Shagun, kau datang utk menjemput Ruhi, datang bergabunglah dgn kami.

Raman memeriksa catatan.
Raman " Ini baik tdak ada orang di rumah, aku akan memanggil polisi dulu.

Mereka mendengarnya ada suara alarm mobil.
Raman melihat mobilnya.
Raman " tdak ada seorang pun di sekitar sini, mengapa alarm berdering. Ishita "mobil lama, mungkin itu sebabnya.
Raman " mengapa Ayahmu memakai mobil tua seperti itu, mengapa kau tdak menjualnya.?
Ishita " aku akan mematikan alarmnya.
Raman melihat preman & mnghentikan Ishita.
Raman mematikan lampu & menunjukkan preman kepada Ishita.
Ishita " mereka sampai di sini, mereka menyentuh mobilku, mobilku tdak buruk, alarm berdering karena mereka.
Raman " diam, mobilmu adalah yg terbaik.

Raman " Ishita mengapa kau ber keinginan utk makan makanan, apa yg akan kita lakukan jika mereka datang.
Ishita " pintunya sudah di kunci , mereka tdak bisa membuka pintu.
Mereka mendengar suara pintu. Raman membawa Ishita ke gudang.
Ishita " bagaimana kita bisa bersembunyi di sini.
Raman " mereka tdak akan memeriksa gudang.

Ishita " di mana kita akan bersembunyi.?
Raman menunjukkan lemari. Mereka duduk di dalam lemari. Preman datang ke sana & berpikir utk melihat di luar.
Raman & Ishita lega.
Mereka melihat satu sama lain.
Telepon Raman berdering.
Ishita meminta Raman utk melepaskannya.
Preman mendengar nada dering.
Raman " Shagun menelpon.
Preman " itu berarti mereka di dalam rumah, kita tdak akan meninggalkan mereka.
Shagun & Ruhi pulang.
Shagun " mengapa Raman menolak panggilan telponku.
Ruhi " Ishita datang dgn mobil ini, itu berarti mereka sampai di rumah, mereka mungkin di rumah, aku akan memanggil telponnya mereka, mereka akan menjawab.
Preman menangkap Raman & Ishita, & menunjukan senjata.
Preman " sekarang bahkan kau Bhallas, kami akan melenyapkanmu, kau tahu banyak tentang kami, jika kau mengatakan pada polisi.
Ishita " kita tdak akan mengatakan pada siapa pun, kami pergi kencan & jatuh terkena masalah.
Preman " kita akan menembak kalian.
Raman mendapat panggilan telpon dari Ruhi.
Raman" ini telpon dari keluargaku, jika aku tdak menjawab, kau akan jatuh pada masalah.
Raman " Ruhi kita baik-baik saja.
Ruhi berpikir " aku tdak bertanya apa-apa, mengapa Ayah mengatakan dia baik-baik saja, aku pikir ada sesuatu yg salah.

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top