Master Kids SEO

Membahas About SEO dan Lainya

Sinopsis Mohabbatein ANTV Episode 215 Tayang Hari Ini Kamis 2 Maret 2017

Masterkids SEO - Sinopsis Mohabbatein ANTV Episode 215 Tayang Hari Ini Kamis 2 Maret 2017, Bala " Vandu lakukan hak utk membuat makanan kesukaan Shravan. Ibu Ishita " Vandu jangan mengatakan apa-apa utk Shravan sekarang. Shitija pergi utk memanggil Shravan.
Sinopsis Mohabbatein ANTV Episode 215 Tayang Hari Ini Kamis 2 Maret 2017

Shitija "dia tdak di kamarnya. Bala memeriksanya.
Shitija " Ibu apakah kau tdak mencintainya.?
Ibu Ishita " orang tua mencintai semua anaknya.
Vandu khawatir utk Shravan & berpikir kemana dia pergi.?
Raman & Mihir berbicara tentang desain kampanye iklan.
Adi datang & berbicara kepada Mihir.
Adi " aku sangat bahagia, hariku terlalu baik.
Raman " kita sedang berbicara, bisa kau pergi ?.
Adi " baik lah, aku akan bicara nanti.

Adi melihat tagihan bunga lili putih.
Adi " Paman Mihir Ibu Ishi menyukai bunga lili putih.
Raman " jangan menyebut nama Ishita.
Adi " mengapa, jika aku ingat, mengapa aku tdak boleh menyebut namanya, aku masih mencintainya, jika kau memiliki masalah, biarkan.
Raman " jika aku memiliki masalah, kau harus mengubahnya, kau tinggal di rumahku, kau tdak memiliki status.
Adi membantah.
Adi " kau tdak bisa mengendalikan apa yg orang lain pikirkan.
Raman " kau harus mendengarkan aku selama kau masih tinggal di rumahku.
Adi " Ibu meninggalkanmu karena perilaku mu, kau tdak pantas utk dia, itu sebabnya kau sendirian, tdak ada yg mau berbicara dgnmu.
Adi pergi.
Raman sedih & melempar sesuatu.

Vandu menangis utk Shravan.
Shitija " aku menelepon teman-temannya, dia tdak di tempat teman-temannya '. Vandu " ini salahku, seharusnya aku tdak berteriak padanya, aku harus membiarkan dia chatting dgn Alia.
Bala " kita akan melihat rekaman CCTV & bisa tahu dgn siapa dia pergi.
Mereka memeriksa rekaman CCTV & melihat Shravan dgn tasnya.

Ibu Ishita " dia meninggalkan rumah, aku bilang Vandu jangan begitu ketat padanya.
Vandu " aku minta maaf, aku tdak tahu dia akan melakukan hal ini.
Mereka melihat Ibu Raman.
Vandu " beraninya dia mengambil anakku.
Mereka semua pergi ke rumah Bhallas.

Vandu & semua orang bertanya kepada Ibu Raman tentang Shravan.
Ibu Raman " aku tdak tahu.
Simmi membela.
Ibu Ishita " kita telah melihat rekaman CCTV, kau sedang berbicara dgn Shravan.
Ibu Raman " aku bertemu dgnnya, aku bertanya kepadanya kemana dia akan pergi dgn tasnya, aku pikir utk berbicara dgn dia di rumah, dia minum air, aku mendapat telepon Pammi & dia pergi, aku pikir dia pulang ke rumah.
Vandu " aku tdak percaya padamu.
Ibu Raman " aku merasa sayang & membawa anakmu kesini, kau mengatakan aku salah.?
Ayah Ishita " kita harus melihat rekaman CCTV lagi, jika dia mengatakan Shravan pergi. Sinopsis Mohabbatein ANTV Episode 215

Ruhaan " Nupur bagaimana Mama bisa mengambil keputusan, dia di penjara.
Nupur aku telah mengirim surat kepadanya, kau hanya harus Shooting utk Pihu industri.
Ruhaan " luar biasa , aku tdak akan membiarkan Ayah & Ishita bersatu, aku bisa melakukan apa saja utk menjauhkan mereka.
Ishita pulang.
Aaliya meminta Ishita utk beristirahat.
Mani membawa berkas medis Ishita & barang-barangnya.
Aaliya " aku akan melemparkan bunga-bunga ini.
Ishita " tdak, jangan buang, aku mengatakan kepada perawat utk menjaga ini utkku, aku akan membawanya pulang, bunga ini khusus.
Aaliya " ini sudah kering, maaf.
Ishita " ya, tapi ini berharga, orang yg menyelamatkan hidupku mengirim ini tanpa mengetahui aku, aku akan menyimpan ini.
Ishita berpikir tentang Raman memberikan bunga lili putih.
Mani berpikir " aku tahu Ishita ingat Raman melihat bunga lili ini.

Bala " kemana Shravan pergi.
Vandu " Ibu Raman menghentikannya.
Mereka semua memeriksa rekaman CCTV & pergi utk bertanya kepada Ibu Raman tentang Shravan.
Vandu " Shravan tdak pergi dari sini, kita memeriksa rekaman lagi, di mana dia.
Mereka semua berdebat.
Ayah Ishita " Bala kita harus melapor kepada polisi.
Bala " ya, kita akan memberitahu polisi tentang siapa yg kita curigai.
Raman berbicara kepada Simmi.
Simmi menceritakan tentang Shravan yg hilang.
Adi mendengarnya.
Adi berpikir " aku yakin Mihika akan membawa Ibu Ishi ke Delhi, sekali Ayah & Ibu Ishi bertatap muka, semuanya akan menjadi baik-baik saja.
Ruhaan " mereka membuat aku jauh dari mereka, aku tdak akan membiarkan mereka bersatu.
Adi " hanya Ibu Ishi yg dapat membuat Ayah seperti sebelumnya, aku akan menyatukan mereka & keluarga.

Ishita melihat bunga-bunganya & membayangkan Raman.
Mereka menari & menghabiskan saat-saat romantis.

Imajinasi Ishita berakhir.
RJ bercerita tentang lagu indah dari film Azhar.

Ishita " Raman, apakah kau bahagia, aku pergi dari rumah itu utk kebahagiaanmu, aku harap kau sangat bahagia...... Ishita menangis.
Ishita " aku merindukanmu.

Mihika berbicara kepada Ibu Ishita.
Mihika " apa, Shravan hilang, berhenti menangis, Aku akan datangke Delhi.
Ishita mendengar ini & bertanya kepada Mihika tentang hal itu.
Mihika " aku tdak tahu, dia hilang, Kak Bala pergi ke polisi, aku harus pergi ke Delhi segera, kau juga ikutlah aku.
Ishita " Shravan hilang, bagaimana aku bisa datang.?
Mihika " mereka membutuhkanmu.
Ishita " mereka akan khawatir, tdak tahu bagaimana mereka akan bereaksi melihat aku, mereka pikir aku sudah lenyap, beberapa orang akan senang & lainya akan terkejut, aku tdak bisa menghadapi mereka.
Mihika " baik lah, aku tdak akan memaksamu, aku harus pergi ke Delhi sekarang.
Aaliya meminta Ishita utk tdak stres.
Mihika berpikir " aku tahu kaka ingin pergi ke sana & tdak bisa pergi, permainan nasibnya, aku harus memberitahu Romi.
Vandu menelepon polisi kerumah Bhalla.
Vandu pergi.
Ishita menangis.

Shravan bersembunyi dari preman.
Preman " kita bisa mendapatkan uang besar , jika kita menculik anak ini.
Simmi membela Ibunya.
Preman mengikuti Shravan.
Shravan berlari & jatuh.

Shravan melihat seseorang & meminta dia utk membantu.
Pria " mengapa kau berlari.
Shravan " preman mengikutiku, mereka ingin menculik aku, lihat di sana, mereka akan datang.
Pria itu adalah Abhishek, yg minum & terlihat banyak berubah.
Abhishek " kalian semua mengikuti anak ini.
Preman " apa kau akan menyelamatkan anak itu, kau adalah pemabuk.
Mereka mengalahkan Abhishek.
Abhishek berkelahi & mengalahkan preman.
Preman lari.

Abhishek duduk di sana.
Shravan " paman, kau baik-baik saja.?
Abhishek " ya, botolku patah, tetapi ke mana kau akan pergi malam2 begini, di mana orang tuamu, ikutlah dgnku.
Shravan " tdak, aku akan pergi.
Abhishek " aku akan membawamu, kau masih remaja, kau bukan pahlawan.
Shravan " aku telah melihatmu di suatu tempat, mungkin aku tahu kau.
Abhishek " tdak ada yg tahu aku, kau banyak bicara, ikut aku.

Pembicaraan polisi pada Ibu Raman & meminta dia utk datang, karena keraguan pada dirinya setelah memeriksa rekaman CCTV.

Romi masuk.
Romi " mengapa.?
Ibu Raman tersenyum.
Romi " buktinya tdak dapat membuktikan Ibu menculik Shravan, aku anaknya yg lebih muda Romi Bhalla, aku tdak tinggal di sini karna alasan pribadi, tapi aku tahu ibuku tdak bisa melakukan ini.
Vandu " Ibu memiliki kepercayaan pada Romi, & lihat dia mendukung Ibunya.

Romi " darah akan berbicara utk darah, & Mihika memberitahu aku, itu sebabnya aku datang ke sini.
Inspektur " jangan mengajarkan kita tentang pekerjaan kita.
Ashok masuk & memberitahu inspektur bahwa komisaris akan menjelaskan.
Ashok membuat inspektur berbicara dgn komisaris.
Inspektur meminta maaf kepada Ibu Raman.
Ibu Ishita " lalu bagaimana Shravan ?.
Inspektur " bukti tdak dapat membuktikan nyonya Toshi pelakunya, kita akan mencoba utk mencari Shravan.
Romi menjanjikan Ibu Ishita bahwa dia akan menemukan Shravan.
Bala meminta Ibu Ishita utk pulang.
Romi menjamin kepada Bala bahwa dia akan menemukan Shravan.

Bala " mengapa menghukum ibu jika dia tdak melakukan apa-apa.
Bala " pertama akan menemukan Shravan, lalu kita akan bicara.

Ashok " Romi keluar segera, aku menunggu di luar.
Ibu Raman memeluk Romi.
Romi " ini adalah tugasku utk datang ke sini, lagian mana anakmu CEO berbakat Raman Bhalla, dia tdak datang utk menyelamatkan mu, dia selalu keluar dari rumah ketika dia dibutuhkan, akhirnya aku datang , aku merasa senang saat membantu ibuku, aku memiliki banyak kebahagiaan. 
Ashok " Romi, mari kita pergi.
Romi pergi dgn Ashok.
Ibu Raman menangis.

Simmi " Simmi yg aku pikir Romi khawatir utkku & datang utk menyelamatkan aku, tapi dia ...... .. Adi & Raman berada di jalan.
Adi khawatir pada Shravan.
Raman berbicara kepada Mihir.
Raman " bagaimana Iyers bisa melakukan ini, aku meninggalkan Shooting & datang ke sini.
Raman marah.
Adi berpikir " kekhawatiran Ayah hanya utk bisnis.
Adi mendapat telepon dari Shravan ....
Raman " bertanyalah di mana dia, kita akan menjemputnya.
Shravan " Adi bukan kesalahanku, kau memarahi aku.
Adi " beritahu aku di mana kau,apa kau baik-baik saja.?
Shravan " Aku baik-baik saja,aku tdak akan pulang, tdak ada yg peduli utkku.
Adi menenangkan Shravan & berpikir utk menginformasikan kepada Bala tentang Shravan dgn mengambil dia pada panggilan konferensi.

Adi " Shravan akan ada telfon penting, tinggal on call.
Adi menelpon Bala & meminta Bala utk tdak mengatakan apa-apa & mendengar Shravan.
Adi meminta Shravan utk kembali pulang.

Shravan " tdak, Ibu & Ayah berpikir aku adalah pecundang.
Vandu menangis.
Adi " tdak, semua orang menyayangimu, berbicaralah dgnku, katakan di mana kau, aku sangat mencintaimu , kita akan pergi keluar, janji.
Shravan memberitahu tempatnya.
Adi " tetap di sana, aku akan datang.
Shravan " kau harus datang sendiri, jika kau membawa Ibu & Ayah, aku akan lari dari sini.
Adi " baik lah, aku akan datang.
Shravan mengakhiri panggilan lalu telepon kembali ke Abhishek.

Abhishek " dgn siapa kau berbicara.?
Shravan " dia adalah teman terbaikku, Aditya Bhalla.
Abhishek terkejut.
Abhishek " siapa namamu.?
Shravan mengatakan namanya.
Abhishek berpikir " dia adalah anak Bala, hal yg sama terjadi apa yg terjadi 7 tahun yg lalu, aku harus melindungi Shravan.
Adi " Paman Bala kau jangan datang ke sana, atau Shravan akan lari,aku akan bertemu Shravan & membawa dia. .. Vandu " situasi ini adalah kesalahan kita, Adi ditangani dgn baik, Ishu akan melakukan yg sama.
Bala " ya, situasi akan tdak seperti ini jika Ishu ada di sini.
Raman melihat Adi & mengingatkan Ishita.
Adi " ketika aku menyebut nama Ishita, kau berteriak padaku, & kau berpikir utk sekarang.
Raman " hentikan omong kosong ini.
Adi " tdak hidup, yg terlihat pada wajahmu.
Raman " kita akan membawa Shravan.
Raman meminta sopir utk lebih mengemudi cepat.
Adi menatap Raman.
Adi berpikir " aku berharap aku bisa berbagi rasa sakitmu & memberitahumu bahwa ibu Ishi masih hidup.

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top