Master Kids SEO

Membahas About SEO dan Lainya

Sinopsis Beintehaa Episode 236

Masterkids SEO - Sinopsis Beintehaa Episode 236, Setelah sebelumnya admin membagikan Sinopsis Beintehaa Episode 235! kali ini admin bagikan lagi Sinopsis Beintehaa Episode 236 yang akan tayang di ANTV Malam Ini pada Februari 2016. Berikut Kisah selanjutnya Beintehaa!
Sinopsis Beintehaa Episode 236

Surayya dan Fahad mendengar tentang pengakuan semua kejahatan Shaziya itu Fahad sangat marah kmudian dia ingin menampar shaziya tapi nafisa menghentikannya. 

Surayya dan Aaliya meminta Fahad untuk mengampuni Shaziya karena ia telah bertobat. Surayya mengatakan kpd nafisa dan shaziya aku senang melihat kebencian kedua menantuku telah 'pergi. Mereka saling berpelukan

Bilal melihat wajahnya di cermin dan dia marah karena tidak mendapatkan perasaan. Dia khawatir untuk masa depannya dan tidak ada yang bertanya tentang hal ini. Dia mengatakan dia tidak akan mendapatkan Shaziya atau siapa pun. Dia bilang aku hanya pelaku yang salah dan akan pergi ke penjara.Ia berencana untuk melarikan diri dari semua orang. Kmudia Rehman datang kepadanya dan bertanya mengapa kau khawatir apa alasannya. Bilal mengatakan ia merasa tidak sehat. Rehman mengatakan aku digunakan untuk mengubah ketika Anda melakukan kesalahan di masa kecil. Rehman mengatakan coba kau lihat hasil apa yang kau dapatkan dari menuruti kata2 Zarina. 

Rehman mengatakan Bilal aku ini Abbu/Ayahmu dan melakukan pendidikan Anda dan mengatakan apa kau menyembunyikan sesuatu. Bilal mengatakan ia tidak akan mengatakan apa-apa. Bilal mengatakan tangisan dan pelukan Abbu. Rehman bertanya apa yang terjadi. Bilal mengatakan aku tidak ingin pergi ke penjara ayah. Rehman bilang apa yang dia lakukan. Bilal mengatakan Zain Bhai ... Kmudian Rocket datang dan bertanya siapa yang akan dipenjara. Bilal tertegun dan bibirnya gugup untuk berbicara Rocket. Rehman meminta Bilal untuk mengatakan masalah. Bilal mengatakan Zain mendukung saya banyak dan keluar. Rocket mengatakan Aku akan ke kantor dan akan bertemu di malam. Rehman mengatakan mengapa Bilal mengubah kata-katanya setelah melihat Zain. 

Rocket datang ke Zarina dan bercerita tentang kebodohan bilal yang dapat mengirim kita ke penjara. Rocket mengatakan jika bilal mengeluarkan kata2nya, rencana kita akan berakhir. Zarina mengatakan aku yang akan tanggung jawab dan sekarang aku meminta tanda tangan Aaliya dalam satu jam.

Fahad mengatakan Nafisa berkat kau telah menyelamatkan putraku dan mempertaruhkan nyawa bayi yang akan lahir di kehidupan. Nafisa mengatakan dia baik-baik saja. Nafisa bertanya bagaimana saya bisa membiarkan Saif jatuh dalam kolam renang sedangkan saif tidak bisa berenang dan mengatakan bayi kita akan datang di dunia setelah beberapa bulan dan Shaziya mengurus Saif sejak 7 tahun. Shaziya melihat Fahad memeluk Nafisa. Dia menyadari dia mencoba untuk membunuh bayi Nafisa dan Nafisa menyelamatkan anakku. Dia memberkati Nafisa. Sinopsis Beintehaa Episode 236

Zarina menarik telinga Bilal dan bertanya apa yang kau ceritakan pada Abbumu. Zarina memperingatkan bilal untuk tidak mengatakan apa-apa. Rehman datang dan memegang tangannya untuk menghentikan dia dari menampar Bilal. Rehman meminta Bilal untuk pergi dari ruangan. Bilal pergi. Rehman mengatakan permainan jahat akan segera terbongkar. Rehman mengatakan apa pun yang terjadi sekarang aku akan menyelamatkan anakku. Rehman meminta zarina untuk menyelamatkan dirinya sendiri.

Surayya mendapatkan telfon di atas meja sarapan kmudian surayya memberikan isyarat pada Aaliya untuk melakukan rencana mereka. Fahad mengatakan Zain ibu telah membuat hidangan ini khusus untuk Anda. Zarina meminta rocket untuk menikmatinya karena ia memiliki pertemuan hanya sekarang. Rocket teringat zarina meminta dia untuk mendapatkan tanda Aaliya itu. Kmudian Surayya selesai menelfon dan bertanya Zain mengapa kau tidak berkonsultasi dengan kami sebelum mengambil keputusan ini. Zarina bertanya memangnya apa yang dilakukan Zain. Zain juga bertanya ibu apa yang saya lakukan. Semua orang bertanya secara bergiliran.

Surayya mengatakan Aaliya telah mentandatangani 51 persen kertas properti dan Zain telah menjual semua saham untuk 300 crores. Zarina terkejut dia melihat Rocket. Semua orang terkejut, Fahad bertanya Zain mengapa kau tidak bertanya padaku. 

Rocket mengatakan ibu pasti keliru. Surayya mengatakan itu semua telah dikonfirmasi zain. Kmudian Rocket bertanya Aaliya apakah aku menandatangani surat-surat. Aaliya bilang ya kau telah mentandatangani kemarin malam. Rocket berpikir tentang mabuk tadi malam. Semua orang terkejut. Kmudian Rocket mengatakan aku akan memeriksa di kantor dan Zarina pergi mengikuti dia. 

Rocket ingin pergi ke Kantor kmudian Zarina menghentikan Rocket dan menampar dia. Dia bertanya bagaimana kau menipu diriku. Rocket bilang kau jangan khawatir. Zarina mengatakan aku memiliki hak atas properti itu mereka saling berdebat

Rocket mengatakan aku tidak memiliki surat-surat yang telah aku tandatangani. Zarina bertanya lalu siapa yang memiliki itu. Kmudian Aaliya mengatakan Zain yang memiliki itu. Zarina dan rocket terkejut melihat Aaliya dan Surayya telah mendengar percakapan mereka.

Aaliya mengatakan bahwa Zain tidak menjual apa-apa karena dia tidak bisa menjual apapun yang berhubungan dengan Barkat. Aaliya mengatakan itu adalah rencana untuk menjebak sipenipu Rocket. 

Aaliya bilang hal ini tidak bisa terjadi seperti halnya Aaliya tidak bisa mengenali Zainnya sebagai orang yang tidak bersalah dan kejujuran yang kau tidak dapat miliki.

Kmudian Aaliya bertanya Zarina bagaimana anda bisa melakukan semu ini dengan kakanya. Surayya mengatakan aku mencoba semua hidupku untuk mengubah dirimu

Roket memegang tangan Aaliya dan mengatakan aku melakukan ini untuk mendapatkan dirimu. Aaliya bilang aku hanya mencintai Zain. Kmudian Rocket menarik Aaliya dan menempatkan pistol di kepalanya dan mengatakan aku mencintaimu Aaliya. Surayya dan Zarina terkejut

Rocket menyandera Aaliya dan menempatkan pistol di kepalanya dan mengatakan aku mencintaimu. Aku memintamu untuk datang kepadaku dan kau hanya milikku. surayya dan zarina khawatir dan takut. rocket bilang pada Aaliya bahwa aku akan membuatmu selalu bahagia.

Kmudian Zain datang dan memukul rocket dari belakang dan mengalahkannya...

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top