Master Kids SEO

Membahas About SEO dan Lainya

Sinopsis Jodha Akbar episode 248 Tayang Februari 2015

Masterkids SEO - Sinopsis Jodha Akbar episode 248 Tayang Februari 2015, Setelah sebelumnya admin membagikan Sinopsis Jodha Akbar episode 247 tentang percumbuan antara ratu jodha dan raja jalal dalam satu kamar yang akhirnya ratu ruqayah tahu dan sangat-sangat marah. Kali ini admin bagikan lagi episode 248 yang akan tayang di ANTV pada 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 16, 17, 18, 19, 20, 21, 22, 23, 24, 25, 26, 27, 28 Februari 2015. Berikut Kisah selanjutnya Jodha Akbar!!
Sinopsis Jodha Akbar episode 248 Tayang Februari 2015

Jodha datang memenuhi panggilan RuqayahRuqayah menyuruh Jodha duduk. Keduanya duduk berhadapan. Ruqayah mangamati Jodha dan berkata, "hari ini sangat indah." Jodha mengangguk setuju. Ruqayah melihat anting jodha bengkok, Ruqayah berkata, "ku pikir kau pasti lupa melepasnya sebelum tidur. Aku akan membetulkannya." Ruqayah berdiri menghampiri Jodha dan melepaskan anti itu dari telinganya. Ruqayah melakukan sesuatu pada anting itu sambil berkata kalau dia sangat suka meluruskan hal-hal yang berngkok. Setelah selesai dia menyerahkan anting-anting itu kembali pada Jodha yang segera memasangnya. Ruqayah juga berkata kalau sepertinya Jodha tidak berganti gaun sebelum tidur karena masih memakai baju yang sama seperti yang di pakainya di pesta. Jodha bilang dia lelah jadi langsung tidur. Ruqayah bertanya apakah Jodha menyembunyikan sesuatu? Jodha menjawab tidak. Ruqayah menatap Jodha dan berkata, "mata anda mengatakan kalau anda tidak tidur semalam. pasti bermain dengan rahim." Lalu kata nya, 'kau tahu kan kalau Jalal sangat mencintaiku sejak kanak-kanak, dia memberiku anting-anting ini. Dia membelinya dari kabul. Setelah menikah dia menghabiskan sebagian besar waktunya di kamarku. Adalah kebiasaannya kalau menyukai sesuatu dia akan terus menyimpannya. Kemudian istri-istri baru datang dan kami menjadi teman baik kemudian hanya menjadi suami istri. Tapi laki-laki selalu begini. Mereka menginginka tujuan, mereka berjuang untuk meraih tujuan itu tapi setelah tercapai, mereka mencari tujuan yang lain." Jodha mendengarkan kata-kata Ruqayah dengan perasaan yang tidak menentu. Antara cemburu dan kesal. Tapi masih dengan lemah lembut dia bertanya apa tujuan Ruqayah memanggilnya. Ruqayah berkata, "kau tahukan kalau aku hamil, aku akan memberikan anak pada Jalal, aku akan melahirkan pewaris mughal, jadi aku ingin kau mengurusku." Jodha menatap Ruqayah tak mengerti, "maksudmu apa?" Ruqayah menjelaskan maksudnya, dia merasa memiliki kabahgiaan terbesar, yaitu akan memberi jalal anak. Jalal ingin anak, dan itu merupakan berita dan kebahagian yang besar buatnya. Ruqayah berkata dia pernah keguguran, dan Jalal mempunyai banyak musuh, karena itu dia tidak percaya pad pelayan manapun, dia hanya percaya pada Jodha. Karena Jodha adalah wanita yang baik hati. Tiba-tiba Ruqayah merasakan sakit di kakinya dan berkata, "kakiku bengkak, maukah kau memijatnya?" Jodha tertegun tak tahu berkata apa. Ruqayah bilang dia tidak enak menyuruhnya, tapi hanya Jodha yang paling memenuhi syarat. Akhirnya Jodha mengangguk, dia bersimpuh di lantai dan memijat kaki RuqayahRuqayah mnenatap Jodha yang dengan tulus memijat kakinya. Dan dengan wajah yang tidak enak di lihat Ruqayah bertanya, "apakah kau mau merawatku?" Jodha mendongak menatapnya, Ruqayah tersenyum penuh harap. Jodha berkata, ya." Ruqayah terlihat bahagia dan berkata, "sekarang aku bisa tenang. Aku percaya padamu." Ruqayah memegang tangan Jodha dan sekali lagi bertanya, "Jodha begum, kau akan mengurus ku kan, demi anak Jalal yang berlum lahir?" Jodha menatap Ruqayah lalu menunduk. Sinopsis Jodha Akbar episode 248

Jodha kembali kekamar dan duduk di tepi tempat tidur tanpa gairah. Kata-kata Ruqayah terngiang di telinganya. Jodha terlihat tidak bahaggia, matanya berkaca-kaca. Satu persatu dia melepas perhiasan di tubuhnya. Jalal masuk ke kamar sambil berkata, "apa ini Jodha begum? aku menunggumu dan kau tidak datang. Mengapa Ruqayah memanggilmu?"  Jalal melihat Jodha bersedih. Dia jongkok didepan Jodha  dan bertanya, "kenapa ada airmata di matamu?" Jodha menjawab tidak ada apa-apa". Jalal bertanya,  "kenapa Ruqayah memanggilmu?" Jodha mengatakan bahwa Ruqayah ingin dia merawatnya setelah insiden buruk yang terjadi dengan kehamilan sebelumnya. Jalal bertanya kenapa dia meminta Jodha, bukankah banyak pelayan di istana?. Dia melarang Jodha melakukannya, karena jalal akan bicara pada Ruqayah. Jalal berdiri dan akanberanjak pergi ketika Jodha memegang tanganya. Jodha mengatakan agar Jalal jangan melakukan itu. Jalal bilang dia tidak bisa melihat airmata Jodha. Jodha berkata bahwa Ruqayah sedang mengandung anaknya, dia akan melahirkan pewaris mughal, dia akan melahirkan anak Jalal. Kata Jodha, "jika Ruqayah ingin aku merawatnya dan dia mendapatkan ketenangan dengan itu, maka aku akan melakukannya. Karena Ruqayah bukan hanya istrimu tapi juga ibu dari anakmu yang belum lahir..." Jodha berkata bahwa anak itu adalah kebahagiaan Jalal, dan Jodha akan melakukan apa saja untuk memberi anda kebahagiaan. Jodha akan menjaga Ruqayah dan anaknya akan sehat. Jalal terharu mendengarnya dan dia berkata kalau dia tidak pernah mengerti wanita, "kalian para wanita selalu berbeda, ketika menjadi kekasih, istri dan saat menjadi ibu." Jalal memuji Jodha dengan berkata, "kau telah membuktikan ~sekali lagi~  memiliki jiwa yang  besar. Kau berbeda dari semua orang." jalal bertanya, "krisna punya istri berapa?" Jodha menjawab, "16.." jalal berkata, "tapi dengan siapa dia berdiri untuk di puja?" Jodha terpana sesaat, ddan memahami maksud Jalal. Jodha berkata  "Radha.." Jalal mengangguk, keduanya saling bertatapan. Jalal menyentuh pipi Jodha lalu mencium keningnya. Jalal mengatakan dia akan membuat pengumuman besar dan meminta Jodha untuk datang. Jodha mengangguk. Sebelum pergi, Jalal mencium tangan Jodha dan sekali membelai pipinya. Jodha tersenyum bahagia.

Ruqayah sedang duduk bersandar di ranjang ketika Jodha datang menemuinya. Jodha memberi salam dan Ruqayah membalasnya. Ruqayah bertanya, "kau kesini?" Jodha menjawab, "Ya. Katanya kau merasa aman dengan kehadiran ku makanya aku kesini." Jodha melihat hokaah di samping Ruqayah. Jodha mengatakan tidak baik menghirup hookah saat hamil. Ruqayahmenatapnya seperti tidak terimah. Jodha meminta pelayan berhenti memberikan hookah dan hanya memberi makanan yang sehat saja. Jodha juga mengatakan agar memijat Ruqayahsehari dua kali. Ruqayah hanya melihatnya saja. Ruqayah berkata udara sangat panas. Jodha memyuruh pelayan meletakan kain dingi di balik tirai. Ruqayah tampak terkesan dengan pelayanan Jodha. Jodha menjelaskan bahwa cuaca panas menghilangkan air dari tubuh karena itu dia meminta Ruqayah untuk mengkonsumsi makanan berair setiap  satu jam sekali. Jodha lalu duduk di samping Ruqayah dan menyentuh dahinya, kalau-kalau Ruqayah deman. Tapi ternyata tidak. Tiba-tiba Ruqayah merasa kepalanya sakit, dan meminta Jodha memijatnya. Jodha dengan senag hati mengerjakan apa yang minta Ruqayah dengan gembira. Ruqayah berkata kalau dia merasa tenang dan damai dan mengerti kenapa Jalal terus memuji Jodha. Jalal tiba-tiba muncul. Dia menyuruh Ruqayah tetap berbaring. Jodha mengatakan kalau Ruqayah baik-baik saja. Jalal memanggil pelayan agar membawakan Ruqayah jus. Jodha mengatakan kalu dia sudah pun menyuruh pelayan melakukan itu. Jalal bilang dia lupa kalau di sini ada Jodha, sehingga kesalahan tidak mungkin terjadi. Ruqayah marah mendengarnya. Hamida datang dan duduk di samping Ruqayah. Dia meminta Ruqayah agar menjaga kesehatannya. Ruqayah menjawab dia baik-baik saja karena mereka semua ada bersamanya. Hamida berkata Ruqayah akan melahirkan pewaris mughal jadiharus kuat. Salima berkata kalau Hamida membawa beberapa hadiah untuk Ruqayah. Hamida memberi Ruqayah sebuah gelang. Hamida mengatakan kalau gelang itu di berikan kepadanya ketika jalal hendak lahir. Jodha dan Jalal saling bertukar pandang. Ruqayah senang dan memamerkannya pada Jodha. 
Sinopsis Jodha Akbar episode 248 Tayang Februari 2015
Jodha memujinya dengan mengatakan kalau gelang itu indah.  Salima senang Ruqayah dan Jodha dapat bersama-sama. Ruqayahmenjawab, waktu telah mengubah segalanya. bayi yang belum lahir itu telah mengubahnya. Salima berkata, "baguslah, kalau keu mengerti kebaikan hati Jodha." Hamida berkata kalau dia akan pergi, karena jodha sudah ada untuk menjaganya. Jalal dan Jodha sekali lagi saling melempar pandang. Hamida dan Salima pun meninggalkan mereka. Tinggal Jodha, Jalal dan Ruqayah. Jalal terlihat sedikit salah tingkah. Dia menyuruh Jodhamembuatkan jus untuk Ruqayah. Jodha pergi duduk di sofa membuat sirup, sedang Jalal berbincang-bincang sedikit dengan Ruqayah. Setelah itu Jalal berpamaitan karena harus pergi sekarang. Ruqayah pun memberi salam. Namun sebelum pergi, Jalal menghampiri Jodha yang duduk disofa. Dia jongkak di depan Jodha dan berbisik, "jangan lupa padaku ketika mengurus semua orang. Pikirkan aku juga. Aku ingin berbicara denganmu, datanglah kekamarku." Jodha mengatakan kalau dia tidakbisa karena harus bersama Ruqayah. Jalal bilang, "kapanpun ada waktu, usahakan untuk menemuiku." Keduanya saling tersenyum. Sementara Ruqayah yang melihat kedekatan Jalal - Jodha dari atas ranjang menjadi marah dan cemburu. jalal pergi. Jodha memberikan jus pada RuqayahRuqayah meminumnya dan mengucapkan terima kasih. Pelayan datang untuk memberitahu kalau Jalal memanggil Jodha. Jodha menatap RuqayahRuqayah dengan berat hati menyuruh Jodha pergi menemui Jalal, karena mungkin ada sesuatu yang dibutuhkan Jalal. Ruqayah berkata kalau dirinya akan baik-baik saja. Sebelum pergi Jodha memberikan beberapaperintah pada pelayan, lalu berpamitan pada RuqayahSinopsis Jodha Akbar episode 248

Jodha menemui Jalal dan membei salam. Dia bertanya ada pekerjaan mendesak apa sampai memanggilnya. Jalal berkata kalau dia pernah mendengar bahwa wanita rajvanshi sangat memperhatikan suami mereka, itu kewajibannya. Jodha menjawab, "betul. Apa yang kau inginkan?" jalal mengatakan kalau dia merasakan nyeri dan tak tahu bagaimana menyingkirkannya. Jodha terlihat kuatir dan bertanya, di bagian mana rasa sakit itu? Jalal meraih tangan Jodha dan meletakan di dadanya sambil berkata, "sampai kau ada di hadapanku, jantungku berdetak, tapi kalau kau pergi ia berhenti." Jodha menarik tanganya dan berkata, "tidak baik. Aku mengurus Ruqayah dan anda memanggilku untuk berbohong?" Jalal berkata, "kau juga berbohong dan pergi dariku." Jalal mengatakan kalau sekarang waktunya Ruqayah tidur jadi Jodha dapat kosentrasi padanya. Jodha tersipu.

Di kamarnya Ruqayah gelisah dan bertanya-tanya mengapa Jalal memanggil Jodha, pekerjaan apa yang dikerjakan Jalal sampai tidak bisa berhenti. Ruqayah menyuruh pelayan membawakan hokaah untuknya. Tapi pelayan berkata kalau Jodha melarangnya menghirup hokaah. Ruqayah marah dan berkata kalau dia pelayan nya bukan pelayan Jodha. Dengan ketakutan pelayan itu mengambilkan hokaah untuk Ruqayah.
Sinopsis Jodha Akbar episode 248 Tayang Februari 2015
Sementara itu, dikamarnya, Jalal sedang berbaring dipangkuan Jodha. Jalal mengatakan kalau semua orang berpikir Jodha adalah ratu, tapi baginya dia penyihir. Penyihir yang dapat menghilangkan segala keresahan. Seorang pelayan memasuki kamar Jalal. Jalal marah. Pelayan itu memberitahu kalau kesehatan Ruqayah memburuk. Jalal dan Jodha terkejut

Hmmm romantis banget ya.. Cus langsung simak kelanjutan serial kisah cinta jodha akbar di Sinopsis Jodha Akbar episode 249 Tayang Februari 2015
 
Template By Kunci Dunia
Back To Top